-->

Kenapa Pilih Aerox 155, Bukan Motor Lain?

 Halo gaes, kalo kita ngomongin motor si nggak pernah ada abisnya ya! Liat motor ini pengen ini, liat motor itu ya pengen juga yang kayak gitu. Tapi pernah nggak sih kamu bayangin keinginan pengen punya motor apa gitu, dan akhirnya kesampean dalam waktu yang bahkan kamu nggak sangka?

yamaha aerox 155 abis crash


Jadi gini, aku pengen motor Aerox itu sejak 2018 waktu itu liat iklan di tv. Eh kok kayak keren gitu modelnya, asyik juga ni motor. Nah singkat cerita aku mulai kerja buat ngumpulin beli motor itu, biar bisa buat bonceng doi aja gitu. hhe

Awalnya yang hanya kerja tanpa tujuan, ya mungkin bisa dibilang kerja hanya kerja aja duitnya dipake, abis, kerja lagi. Sekarang punya satu keinginan. Hm.. Sebenernya keinginan kita sebagai manusia itu banyak banget ya, tapi ada yang diprioritaskan dulu yang mana. Jangan semua nanti nggak sehat buat otak, tenaga, dan ganggu kesehatan.

Pas bulan maret aku mulai pengen ngumpulin tuh buat beli aerox. Tadinya nggak percaya juga si, berawal dari receh gitu yakan. Hingga akhirnya bisa nyentuh seharga aerox type s yang waktu itu aku beli second. Tapi harganya masih diangka 20 jutaan.

Pokoknya harus ada kedisiplinan dalam nabung, kalo aku sih di jatah gitu ya. Kan kerja gajiannya mingguan, seminggu sekali. Nah itu aku simpen pertama buat tabungan motor, bukan sisa duit dipake nabung. Tapi nabung dulu baru duitnya dipake buat keperluan lain.

Jadi aku sisihin duit 1 minggu kali 4, nah pas udah 4 minggu baru simpen di tabungan Rencana dari BNI waktu itu. Mungkin kurang lebih sekitar beberapa bulan aja gitu pola itu aku terapin. Sampe akhirnya aku pindah kerjaan, karena pengen cari sesuatu yang baru juga. Dan mungkin nanti pemasukan baru juga.

Aku nggak cuma ngandelin satu sumber penghasilan, tapi sesuai sama pepatah bussinesman kalo kita itu harus punya lebih dari satu sumber penghasilan biar nggak 'mati' gitu. Disitulah aku juga sempetin buat bisnis lain kayak jualan pulsa, jasa top up, terus bikin konten gitu. Dan alhamdulillah semua bisa menghasilkan dan membantu pemasukan ke tabungan buat beli motor.

Karena akhirnya aku nggak sabar, dan terlalu sering liat iklan jual motor di online kayak facebook marketplace, olx, dan apalagi lupa. Yaudah aku coba aja iseng nawar salah satu motor yang dijual disana. Sebenernya belum siap duitnya, tapi kita siapin mentalnya dulu. Nanya iseng, nawar iseng, nanya kenapa dijual gitu. Konyol sih, tapi ya coba aja.. Pasti seneng.

Sampe akhirnya ada satu kesempatan pas duit simpenan aku nyampe di angka belasan, terus aku iseng nawarin salah satu aset dari usaha sampingan yang kira-kira laku dijual. Dan cocoknya lagi dipertemukan sama orang yang mungkin udah jodohnya sama barang yang aku jual itu. Akhirnya ada duit tambahan buat beli motor aerox ini.

Nggak lepas dari doa orang tua di rumah juga si, dan aku juga pas lagi pengen beli motor ini tuh niat banget doa nya. Tapi nggak maksa karena ya kalo kita paksa pengen sesuatu tapi sesuatunya itu nggak baik buat kita kan doa nya termasuk doa yang keliru.

Singkat cerita lagi nih.. Aku udah ada duit segitu, tapi jangan sampe beli barang atau beli motor yang harga nya Pas sama duit kita. Artinya kita harus beli yang harganya dibawah duit yang kita punya. Kenapa? Karena umumnya kalo kita beli sesuatu itu nanti pas udah kebeli pasti ada hal lain yang harus kita beli juga yang masih berhubungan sama barang itu.

Misal nih, kalo kita beli motor second pastikan kita siap duit lebih. Nanti ada aja yang perlu diganti dari motor yang kita beli tadi. Kayak lampunya nyala sebelah, baudnya nggak lengkap, dan sesuatu yang lain yang perlu kita ganti.

Soal duit lebih itu wajib banget gaes, jangan sampe duit kita pas beli sesuatu itu mepet dan ngepres. Apalagi sampe kurang, jatohnya ngutang dulu ke temen, minta ke ortu, mending sih kalo ada mah gak papa, tapi aku pengen gak melibatkan orang lain aja gitu. Jadi bisa nggak bisa kita harus siapin duit lebih. Itulah alasannya..

Ceritanya kalo aku dah ada motor yang bagus itu nanti niatnya pengen buat motovlog sambil ngojek online gitu. Tapi sekarang yang kejadian di Motovlognya doang. Mungkin kayak kita bahas tadi, nggak semua keinginan kita itu baik buat kita. Coba aja kalo beneran sambil ngojek, mungkin aku belum kuat buat ngelakuin hal itu. Jadi nggak dikabulkan..

Hm.. kayaknya dah panjang juga ya cerita soal motor ini. Nanti lain waktu aku sambung lagi buat sharing ke temen-temen disini. Lalu apa yang bisa disimpulkan dari artikel ini?

Pertama, kita kalo kerja itu harus punya tujuan, baik tujuan jangka pendek maupun jangka panjang. Kedua, kalo beli sesuatu baiknya duit jangan pas-pasan, malah sebaiknya 2 kali lebih besar dari harga yang akan dibeli. Ketiga, jangan pernah berhenti bermimpi. Lanjutkan terus nggak peduli mana yang akan terwujud lebih dulu, kita syukuri..

0 Response to "Kenapa Pilih Aerox 155, Bukan Motor Lain?"

Posting Komentar