-->

Helm Fullface Pertama Yang Masih Dipake Sampe Sekarang - Nhk GP1000 Review

Mau ngomong gaes gaes welkam tu mai gaes males.. soalnya ini diketik, tapi kita bikin asik aja yakan! Pernah nggak sih kamu pake helm? Pasti pernah dong, terus pernah nggak sih kamu pake helm fullface?

nhk gp1000 flat visor iridium silver

Kalo aku jujur aja ini adalah helm pertama aku yang aku beli di kawasan Bogor beberapa bulan lalu terhitung sejak artikel ini dipublish. Aku beli tepat pas waktu mau pulang ke Cileungsi nganterin cewek aku karena kita tuh abis dari tempat kerjaan lama aku yang di daerah Dramaga, Bogor.

Walaupun sama-sama Bogor tapi lumayan makan waktu 2 jam perjalanan pake motor Yamaha Aerox 155 ku. Untuk helmnya sendiri masih standaran, tapi seiring waktu aku modif dikit kayak nambah visor flat type iridium biar enak diliatnya. Kebetulan aku beli yang warna silver biar warnanya agak masuk, keren, dan kalem aja gitu.

visor iridium silver nhk gp 1000
Kalo bicara soal helm ini mungkin para pembaca ada yang penasaran juga sama harga helm nhk gp 1000 untuk tahun ini. Jawabannya karena ini adalah kategori menengah ke bawah yang harga barunya sekitar 500 sampai 650 ribuan berarti bekasnya sekitar 350 sampai 450 ribuan, tergantung kondisi dan perawatan juga. Apalagi kalo ke helmet lovers bisa tinggi harganya.

Kalo aku sendiri belum tertarik buat jual helm jadi tolong jangan ditawar dulu ya gaes. ahaha.. Tapi terkecuali kalo harga cocok ya gasken lah, kasih penawaran terbaik aja yakan.

Bicara soal kenyamanan, untuk aku sendiri ini kan tadinya pake busa L yang mana ternyata kegedean buat kepala aku yang sedeng ini. Terus jadi kayak longgar gitu dan kalo dipake dijalan raya itu kayak berat gitu, sering nunduk juga karena longgar.

Berat dari helm ini sebenernya cukup standar kayak helm-helm lain pada umumnya yaitu 1.5 kiloan. Hanya saja kita harus pastiin ukuran atau size busa yang pas biar anteng pas dipake dijalan raya. Berarti udah dua tuh ya yang aku ganti dari pertama beli helm ini. Tadi visor, terus sama busa aja.

Oh iya! For your information nih, atau fyi ..helm ini tuh bukan kaleng-kaleng karena aku udah coba untuk perjalanan cukup jauh, lama, dan sering juga. Kayak misalkan dari Bogor ke Jakarta, Cileungsi, Pangandaran, Semarang, dan kota-kota lain yang aku lewatin pas perjalanan. Jadi udah mantap banget ini reviewnya. hehe

  • Untuk kecepatan pelan pas aku pake ini dalam keadaan visor terbuka, misal kalo ke depan mau beli bensin. Aku kan nggak mungkin tutup visor dulu ya kalo nanggung gitu. Helmnya asik nggak berisik, ada suara angin yang wajar gitu kalo untuk jalan pelan sambil buka visor
  • Lalu untuk perjalanan yang agak jauh dan agak kenceng juga sih otomatis visor ditutup kan. Nah itu nyaman juga, nggak ada suara angin. Malah pas aku pake buat ngevlog, cukup bersih juga. Kecuali mic kamera yang jelek ya mungkin ada suara angin bocor.
  • Terus pas aku pake ngebut di jalan raya nggak berisik juga dan helmnya anteng nggak kebawa angin kayak helm 100 ribuan yang pernah aku pake juga. Soalnya dulu pernah pake helm yang harganya kayak helm iseng gitu, pas dibawa kecepatan 70 aja udah kebawa angin. Apalagi kalo kamu liat kanan kiri di motor, anginnya kerasa banget kayak helm mau copot.
Tadi diatas review pemakaian yang pake visor bawaan. Selanjutnya kita bahas gimana pas pake visor iridium silver yang harganya masih dibawah 100 ribuan. Sepertinya ini bukan ori, tapi handmade gitu yakan.. Dah biasa lah kalo aftermarket mah.

So, hasilnya nggak jauh beda hanya saja ada point-point yang perlu jadi bahan pertimbangan juga nih buat temen-temen

  • Pertama dari segi kenyamanan juga, pas aku bawa pelan sambil buka visor lumayan ada angin masuk. Kalo sisi tampilan emang keren ya, keren banget. Tapi agak kurang nyaman aja kalo ada suara angin gitu.
  • Terus pas aku bawa sedeng sambil buka visor helm anginnya gede, kalo ini emang kesalahan aku kenapa jalan agak cepet kok buka visor. Tapi pas ditutup cukup enak dan nyaman juga. Karena viewnya bening gitu ya, apalagi pas kita bawa di keadaan siang hari.
  • Aku pake ngebut sih oke aja sebenernya, tapi dia agak kagok juga kalo misalkan pas ngebut tuh gatel dan terpaksa buka visor bentar buat garuk wajah. Bakal kerasa banget suara anginnya. Apalagi kalo udah gelap pasti aku pengen buka visor dikit kalo pake iridium silver ini, alasannya dibawah.

Nah, ini adalah alesan point kedua tadi yang menimbulkan pertanyaan kenapa kok aku di kecepatan menengah keatas malah sesekali buka visor? Bukan tanpa alasan ya gaes.. ini tuh disaat tertentu doang, di jam-jam tertentu doang. Jadi aku kalo pake visor iridium silver ini ada jam khususnya.

Yaitu antara jam 6 pagi sampe jam 18 sore hari. Atau idealnya sih jam 7 pagi sampai jam 5 sore aja, karena kalo kita tau itu helm visornya gelap. Di siang hari aja bisa meredam panas cuaca jadi kayak keadaan mendung gitu yang keliatan di visor. Apalagi malem?! Itulah kenapa aku sering buka visor, ya nggak sering juga sih kalo lagi kagok doang.

Tapi secara keseluruhan enak aja. Nyaman, terus buat penampilan juga oke nggak malu-maluin gitu. So, itu dia kesimpulannya tentang helm NHK GP 1000 ini yang udah aku ganti pake Visor Flat Iridium Silver yang aku beli secara online di salah satu marketplace Indonesia yang warna anu. Anjai..

Semoga artikel ini bermanfaat buat kamu yang lagi pengen beli helm fullface kayak nhk gp 1000 ini. See u on the next tulisan and, bye-bye..

1 Response to "Helm Fullface Pertama Yang Masih Dipake Sampe Sekarang - Nhk GP1000 Review"