Review Penggunaan Bensin Yamaha Aerox 155 Dengan Bobot 46 Kilo

Waktu pertama kali pake Aerox saya pake bensin Pertamax Turbo yang warna merah itu. Dari Jakarta menuju Bogor karena kebetulan itu baru beli banget. hahaha.. maklum lah kantong pas-pasan cuman mampu beli second. Saya beli type S tahun 2018 dengan tabungan sekitar 20 jutaan hasil ngumpulin selama 10 bulan. Saya pake rencana keuangan gitu yang sebenernya target 20 juta saya bikin buat 2 tahun. Tapi alhamdulillah nya baru 10 bulan udah terkumpul. Yaa meskipun sabet sana-sini :D tapi tetep duit sendiri kok. bukan pamer

review bensin aerox
ilustrasi aerox 155 vva

Yang itu saya gak terlalu merhatiin berapa banyak bahan bakar yang dipake sama si semok ini. Terus singkat cerita saya mudik perjalanan Bogor menuju Pangandaran. Dengan bobot kurang lebih 150 kilogram karena boncengan sama temen yang lumayan gendut, gak terlalu sih.. tapi ya gitulah hhaha

Dari perjalanan itu saya habis sekitar 60 ribu sampai 75 ribuan. Tapi bensin nya tetap, maksudnya pas mau berangkat ada 2 bar dan pas sampe tujuan juga sisa 2 bar. Dan di average speedometer nya juga cuman kisaran 45km/liter nya. Cukup irit untuk sekelas motor 150 cc, eh malah 155 cc ding..

Tapi tergantung kita narik gas nya juga yakan, buktinya pas saya yang bawa bisa sampe 47km/liter. Kan 3 jam sekali gantian yang bawa, cangkeul atuh da lila-lila mah. Jadi kesimpulannya aerox 155 ini mantep yah, tarikan atau tenaga mantap, bensin irit, ya walaupun di grup-grup yamaha aerox ini banyak yang ngeluh soal kode error. Ya setiap kendaraan punya kelebihan sama kekurangannya masing-masing. Dan mungkin kalo pun itu caca/t dari yamaha semoga ke depan nya bisa lebih baik lagi dalam mengembangkan produk terbaru nya. Mengingat ini adalah untuk keamanan dan kenyamanan konsumen.

Sekian dulu artikel kitah.. babay

0 Response to "Review Penggunaan Bensin Yamaha Aerox 155 Dengan Bobot 46 Kilo"

Post a Comment