Kaki Nyelip di KRL Jakarta Kota

Minggu 17 November 2019 aku jalan dari tempat temen karena malem nya kita berlima abis hangout di kawasan blok M tepatnya di tempat ngopi, Join Coffe.

Dimulai hari sabtu malam sekitar jam 20:58 aku dari Jakarta Barat di Jl. Duri Utara 1 pesen Gojek, aku bawa helm 2 biji sambil pake helm abang Gojek nya 1. Bisa di bayangin malem itu lewat jalan jembatan lima yang keadannya macet banget, tangan penuh sama helm. Konyol memang! Ngapain juga gue naik motor sambil bawa-bawa helm, dua lagi!

pengalaman lucu di kereta
krl jurusan Bekasi - Jakarta

Tapi demi kumpul sama temen-temen yang emang udah lumayan lama kita gak ngopi barengan. Gasken aja..

Kita janjian di beberapa titik, di mulai dari si yogi sama dian. Mereka nungguin di stasiun duren Kalibata. Lalu ada si yulis yang malah udah nunggu di Tkp.

2 jam aku di kereta sama si budi yang udah janjian juga buat ketemu di stasiun Jakarta kota. Sekitar jam 23:00 akhirnya kita berempat di pertemukan di pinggir jalan sekitar stasiun duren Kalibata. Ngobrol bentar lalu jalan ke blok M.

Di stasiun pertama (kota) sempet dibikin pusing gara-gara helm yang pengen masuk tas. Si budi nelpon pake wa messenger, nanyain posisi.

"Halo.. dimana?"
"Di pintu utama" aku bilang.
"Mana? Gue juga di pintu 1 depan BNI"
Aku sambil jalan liat-liat wajah manusia malam, akhirnya kutemukan sesosok raut muka si budi itu. Aku bilang:
"Ini deket bajaj"
"Oh iya iya" *padahal aku liat dia masih celingak-celinguk, tapi bilang "iya-iya" :v
Terus aku samperin tepat di depan muka nya, malem itu emang aku pake masker baru warna item yang baru abis di cuci sekaligus dibikin manual. Guud :v

Dia bawa tas, terus 2 helm yang aku bawa mau di masukkan tas nya. Menit pun berlalu, satu helm masuk tas juga. Tapi resleting nya gak rapet karena gak muat. Hahaha

Singkat cerita kita jalan, masuk ke peron kereta karena kebetulan dia udah pesen tiket menuju stasiun duren Kalibata itu.

Di dalem kereta kita duduk, kebetulan masih kosong dan cukup buat banyak orang kalo pengen duduk. Jayakarta, Tebet, Manggarai, Cikini, Pasar Minggu, semua lewat. Sampe pada akhirnya ada ibu-ibu masuk Anjay . Pasang kode kalo dia pengen duduk karena slot emang udah full seiring banyak stasiun terlewati.

"Mas, abis apel ya"
*cengar cengir kita
"****h* ka**" (lupa dialog si ibu)

Akhirnya si budi ninggalin kursi, ibu-ibu itu duduk. Temen nya nyindirin gue fak.. yaudah kita kasih aja kursi nya, biarin hamba mengalah demi ibu-ibu Anjay itu.

Kayaknya emang itu si ibu punya gank, dia bertiga atau berempat lah, yang kebagian kursi cuman dua. Karena aku sama si budi korban nya.

"Ikhlas gak..?" Kata si ibu
Aku jawab "ikhlas dong" lalu ngobrol apaan lupa
Stasiun tujuan pun tiba, kita turun. Okelah cuman bentaran doang berdiri nya. Gak terlalu ripuh. Hahaha

Lanjut sampe tempat janjian sama si yogi, pas udah ketemu kita langsung jalan lagi ke blok M.
Aku sama si yogi, budi sama si dian. Mereka duluan, kita malah salah ambil jalan sampe dateng nya telat banget karena jalan nya muter-muter gitu. Fak..

30 menit akhirnya sampe di pintu masuk Join Coffe, langsung menuju ke parkiran buat ngamanin motor. Disana ada anak-anak.. budi, dian, sama si yulis yang ternyata udah stay sejak lama. Hahaha
Berlima jalan menuju ke musholla buat briefing mau ngapain aja. Ternyata numpang kencing sama cuci muka. Okelah, abis itu baru Ngantri pesen kopi. Antrian nya panjang banget, tau sendiri lah kalo malem minggu di Join Coffe ini kayak gimana rame nya :v

Mungkin ada 30 menit akhirnya jatah kita mengutarakan maksud dan keinginan kita ke barista disana. Kita pesen kopi Caramel dingin pake es 5 gelas.

Waktu terus berjalan. Akhirnya pesanan tiba juga, syukurlah masih bisa ternikmati.
Aku baru inget kalo tenyata belum makan dari sore. Perut mulai gak enak, kita pesen Cilok orang sunda gitu. Lima rebu dapet 5 butir Cilok. Lumayan lah buat ganjel laper..

Lama-lama perasaan ini mulai aneh broh.. keringet dingin muncul, mungkin karena angin malam di tambah aku ngopi dalam keadaan perut belum di masukin nasi. Anjir Mantep..

Pindah tempat, ganti arah pandangan, tetep aja. Sampe akhirnya ya ditahan dulu aja buat sementara. Alhamdulillah ketahan juga.

Disana ada temen si yulis yang juga dateng, jadi kita berenam. Ngobrol-ngobrol gak penting, becanda, ketawa, gasken aja..

Kondisi mulai gak bersahabat, mulai dari mual, kentut, pusing, beberapa ngalamin itu termasuk aku. Akhirnya kita balik ke kostan si yogi dkk di kawasan pasar rebo.

Rencana nya nanti di jalan mau mampir ke pom buat nyumbang sampah gitu, malah pada tutup. Akhirnya gak jadi. **to be continued kalo inget

0 Response to "Kaki Nyelip di KRL Jakarta Kota"

Post a Comment